Berita Seni Lukis di Dunia Saat Ini – Stardustceramics

Stardustceramics.com Situs Kumpulan Berita Seni Lukis di Dunia Saat Ini

Lukisan-Lukisan Taman Yang Terlihat Menakjubkan

Lukisan-Lukisan Taman Yang Terlihat Menakjubkan – Taman merupakan ruang serbaguna alami bagi para seniman, hal itu dapat berfungsi sebagai latar belakang yang penuh warna, menggambar citra alam dan religius, mengingatkan hubungan pribadi seniman dengan alam, atau bahkan memberikan panduan hortikultura pada waktu lukisan itu dilukis. Berikut ini adalah beberapa taman oleh seniman terkenal dalam sejarah, masing-masing dengan sejarah dan signifikansinya sendiri.

1. Hieronymus Bosch, The Garden of Earthly Delights, 1490-1510

Lukisan-Lukisan Taman Yang Terlihat Menakjubkan

The Garden of Earthly Delights oleh Hieronymus Bosch bukanlah sebuah taman literal sebagai penggambaran moralistik dipertanyakan dari berbagai pemandangan luar ruangan. Panel pertama adalah Taman Eden, turun ke neraka sebagai pembalasan dosa di panel ketiga, dan panel tengah kontroversial secara psikedelik yang mungkin merupakan penggambaran ekstasi surgawi atau tingkat liar keberdosaan manusia. Itu dilukis antara 1490 dan 1510 dan, karena format triptych-nya, mungkin dimaksudkan sebagai altar, namun, karena erotisme amfibi dan citra aneh, kemungkinan besar itu untuk pelindung dan bukan gereja. Lukisan itu saat ini dipajang di Museo del Prado di Madrid. http://sbobetslot.sg-host.com/

2. Jean-Honore Fragonard, The Swing, 1767

Seni Rococo terinspirasi oleh urusan ‘flighty’ di pengadilan Prancis abad ke-18, dan lukisan seperti The Swing oleh Jean-Honoré Fragonard dilukis dengan tujuan untuk mendorong cinta yang fantastis dan hubungan rahasia. Lukisan itu ditugaskan pada tahun 1767 oleh Charles Colle untuk menggambarkan nyonyanya di sebuah taman rahasia dan sangat romantis dan kemungkinan akan ditempatkan di kamar kerja rahasia yang digunakan untuk tujuan khusus urusan sembrono. Taman menggabungkan tirai dedaunan yang rimbun dan motif Yunani dalam bentuk patung, malaikat kecil yang ironisnya mewujudkan kepolosan dan kebijaksanaan.

3. John Constable, Golding Constable’s Flower Garden, 1815

Polisi memiliki hubungan sentimental yang unik dengan subjek khusus ini; dia dibesarkan di rumah yang memiliki taman itu, dan orang tuanya mengkurasi dan merawat bunga-bunga itu. Lukisan itu dilukis dari lantai dua rumah masa kecilnya, menciptakan perasaan nostalgia seorang anak yang menatap keluar jendela dan bermimpi. Golding Constable’s Flower Garden dilukis pada tahun 1815.

4. Édouard Manet, Le Déjeuner sur l’herbe, 1862-1863

Le Déjeuner sur l’herbe, atau Luncheon on the Grass, oleh douard Manet pertama kali diterima sebagai tampilan yang mengejutkan dan membingungkan, alasannya cukup jelas. Seperti Olympia, setengah dari kengerian diilhami tidak hanya oleh ketelanjangan dan ekspresi ‘datang ke sini’ tetapi juga dua dimensi yang mencolok yang dengannya adegan itu dilukis, tampaknya hampir seperti fotografi dan meletakkan karakter tertentu bahkan lebih telanjang daripada yang sudah ada. Itu dilukis dari tahun 1862-1863, dan saat ini tinggal di Musée d’Orsay di Paris.

5. Pierre-Auguste Renoir, Woman with a Parasol in a Garden, 1875

Lukisan-Lukisan Taman Yang Terlihat Menakjubkan

Woman with a Parasol in a Garden oleh Pierre-August Renoir juga merupakan prestasi bunga impresionisme yang mengesankan, dan meskipun dedaunan dekaden dan kabur, lukisan itu dilukis bukan di ladang pedesaan yang luas melainkan taman studionya sendiri di Montmartre, yang terjadi untuk berada di mekar kebetulan.

6. Van Gogh, Olive Trees in a Mountainous Landscape, 1889

Van Gogh melukis Olive Trees in a Mountainous Landscape selama masa tinggalnya yang dipaksakan sendiri di rumah sakit jiwa Saint-Remy-de-Provence pada tahun 1889. Ketika ia secara bertahap diizinkan untuk menjelajah lebih jauh di luar kompleks, ia menemukan bahwa pohon-pohon zaitun di dekatnya berubah terus menerus dengan cahaya dan, oleh karena itu, subjek alami yang sangat menarik. Lukisan ini adalah salah satu dari 18 yang dia selesaikan di Saint-Remy tentang pohon zaitun saja. Pengalaman mendalam dalam mencerna dan menciptakan kembali pemandangan alam menghidupkan kembali pengabdiannya yang sebelumnya bersemangat kepada Tuhan, atau kekuatan alam yang lebih tinggi, yang telah ia tinggalkan pada saat memasuki rumah sakit jiwa.

7. Gustav Klimt, Bauerngarten mit Sonnenblumen, 1906

Efek paling depan dari Bauerngarten mit Sonnenblumen karya Klimt, yang dilukis pada tahun 1906, disebabkan oleh fakta bahwa bunga-bunga itu tumbuh di lereng Danau Attersee. Penggambaran alam Klimt sama sekali tidak stasioner, melainkan penggunaan warna-warna cerah, dalam, dan menonjolkan kehidupan di alam dan taman yang dijinakkan.

8. Paul Cézanne, The Garden at Les Lauves, 1906

Meskipun Paul Cézanne biasanya digembar-gemborkan untuk karya pasca-impresionistisnya, The Garden at Les Lauves adalah karya kubis yang inheren. Cézanne dikenal sangat tidak puas dengan lukisannya dan secara obsesif melukis pemandangan yang tak terhitung jumlahnya, terutama pemandangan Gunung Sainte Victoire. Garden at Les Lauves terdiri dari sapuan kuas yang kuat yang memberikan interpretasi ‘bottom-up’ dari lukisan yang menjadikannya pengaruh kubisme yang besar. Lukisan itu selesai pada tahun 1906.

Jerome Grant

Back to top